Sirah Nabawiyah | Tahun Kesedihan : Wafatnya Khadijah dan Kesedihan yang Datang Silih Berganti

Khadijah Berpulang ke Rahmatullah

Setelah dua bulan atau tiga bulan dari wafatnya, Abu Thâlib, Ummul Mukminin, Khadijah al-Kubra radhiallaahu ‘anha pun wafat. Tepatnya, pada bulan Ramadhan tahun 10 H dari kenabian dalam usia 65 tahun sedangkan Rasulullah ketika itu berusia 50 tahun.

Sosok Khadijah merupakan nikmat Allah yang paling agung bagi Rasulullah. Selama seperempat abad hidup bersamanya, dia senantiasa menghibur disaat beliau cemas, memberikan dorongan di saat-saat paling kritis, menyokong penyampaian risalahnya, ikut serta bersama beliau dalam rintangan yang menghadang jihad dan selalu membela beliau baik dengan jiwa maupun hartanya.

Untuk mengenang itu, Rasulullah bertutur:

‏آمنت بى حين كفر بى الناس، وصدقتنى حين كذبني الناس، وأشركتنى في مالها حين حرمنى الناس، ورزقنى الله ولدها وحرم ولد غيرها‏

“Dia telah beriman kepadaku saat manusia tidak ada yang beriman, dia membenarkanku di saat manusia mendustakan, dia memodaliku dengan hartanya di saat manusia tidak menahannya, Allah mengkaruniaiku anak darinya sementara Dia Ta’ala tidak memberikannya dari isteri yang lainnya.” Baca lebih lanjut

Aqidah Empat Imam Madzhab : Aqidah Imam Abu Hanifah Tentang Qadar

AQIDAH IMAM ABU HANIFAH
An-Nu’man bin Tsabit ~rahimahullah~

B. Pendapat Imam Abu Hanifah tentang Qadar

1. Seorang datang kepada Imam Abu Hanifah dan mendebat beliau tentang masalah qadar.

«أما علمت أن الناظر في القدر كالناظر في عيني الشمس كلما ازداد نظرًا ازداد تحيرًا»

Kata beliau: “Tahukah Anda, bahwa orang yang berdebat dalam masalah qadar seperti orang yang memperdebatkan keberadaan matahari, semakin lama ia berdebat, ia makin bingung.” [Qalaid ‘Uqud al-Aqyan, lembar 77-A]

2. Beliau berkata:

«وكان الله تعالى عالمًا في الأزل بالأشياء قبل كونها»

“Allah telah mengetahui segala sesuatu sejak masa azali, sebelum segala sesuatu itu terwujud.” [al-Fiqh al-Akbar, hal. 302-303] Baca lebih lanjut

Tanda-Tanda Kecil Kiamat | 12 Hilangnya Amanah

12. HILANGNYA AMANAH

Amanah adalah lawan kata dari khianat, diungkapkan dalam al-Qur-an di dalam firman-Nya:

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَنْ يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنْسَانُ ۖ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا

“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zhalim dan amat bodoh.” [Al-Ahzaab: 72]

Ada beberapa pendapat ulama tentang makna “amanat“, semua kembali pada dua bagian:

  • a. Tauhid: Sesungguhnya hal itu merupakan amanah yang ada di pundak seorang hamba dan tersembunyi di dalam hati.
  • b. Amal: Masuk ke dalam semua bagian syari’at dan semuanya merupakan amanah bagi seorang hamba.

Maka amanah adalah tugas, melaksanakan segala perintah dan menjauhi segala larangan. Baca lebih lanjut

Sirah Nabawiyah | Tahun Kesedihan : Wafatnya Abu Thalib

Abu Thâlib wafat

Sakit yang dialami oleh Abu Thâlib semakin payah, maka tak lama dari itu dia menemui ajalnya, yaitu pada bulan Rajab tahun 16 H dari kenabian setelah enam bulan keluar dari syi’b nya. Ada riwayat yang menyebutkan bahwa dia wafat pada bulan Ramadhan, tiga hari sebelum Khadijah radhiallaahu ‘anha wafat.

وفي الصحيح عن المسيب‏:‏ أن أبا طالب لما حضرته الوفاة دخل عليه النبي صلى الله عليه وسلم وعنده أبو جهل، فقال‏:‏ ‏(‏أي عم، قل‏:‏ لا إله إلا الله ، كلمة أحاج لك بها عند الله ‏)‏ فقال أبو جهل وعبد الله بن أبي أمية‏:‏ يا أبا طالب، ترغب عن ملة عبد المطلب‏؟‏ فلم يزالا يكلماه حتى قال آخر شيء كلمهم به‏:‏ على ملة عبد المطلب، فقال النبي صلى الله عليه وسلم‏:‏ ‏(‏لأستغفرن لك ما لم أنه عنـه‏)‏، فـنزلت‏:‏‏{‏ مَا كَانَ لِلنَّبِيِّ وَالَّذِينَ آمَنُواْ أَن يَسْتَغْفِرُواْ لِلْمُشْرِكِينَ وَلَوْ كَانُواْ أُوْلِي قُرْبَى مِن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُمْ أَصْحَابُ الْجَحِيمِ‏}‏ ‏[‏التوبة‏:‏113‏]‏ ونزلت‏:‏ ‏{‏إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ‏}‏ ‏[‏القصص‏:‏ 56‏]

Dalam kitab ash-Shahîh dari (Sa’id) bin al-Musayyib disebutkan bahwa ketika Abu Thâlib dalam keadaan sekarat, Nabi Shallallâhu ‘alaihi wasallam mengunjunginya sementara disisinya sudah berada Abu Jahl. Beliau Shallallâhu ‘alaihi wasallam bertutur kepadanya: “Wahai pamandaku! Katakanlah: Lâ ilâha illallâh, kalimat ini akan aku jadikan hujjah untukmu di sisi Allah”. Baca lebih lanjut

Aqidah Empat Imam Madzhab : Aqidah Imam Abu Hanifah Tentang Sifat-Sifat Allah

AQIDAH IMAM ABU HANIFAH
An-Nu’man bin Tsabit ~rahimahullah~

A. Pendapat Imam Abu Hanifah tentang Masalah Tauhid.

Kedua : Pendapat Imam Abu Hanifah tentang Penetapan Sifat-Sifat Allah dan Bantahan terhadap Firqah (Golongan) Jahmiyah.

4. Imam Abu Hanifah berkata:

«لا يوصف الله تعالى بصفات المخلوقين، وغضبه ورضاه صفتان من صفاته بلا كيف، وهو قول أهل السُّنَّة والجماعة وهو يغضب ويرضى ولا يقال: غضبه عقوبته ورضاه ثوابه، ونصفه كما وصف نفسه أحدٌ صمد لم يلد ولم يولد ولم يكن له كفوًا أحد، حيٌّ قادر سميع بصير عالم، يد الله فوق أيديهم ليست كأيدي خلقه ووجهه ليس كوجوه خلقه»

Allah tidak disifati dengan sifat-sifat makhluk. Murka dan ridha Allah adalah dua sifat dari sifat-sifat Allah yang tidak dapat diketahui keadaannya. Ini adalah pendapat Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Allah murka dan ridha. Namun tidak dapat dikatakan, bahwa murka Allah itu adalah siksa-Nya dan ridha-Nya itu pahala-Nya. Baca lebih lanjut

Aqidah Empat Imam Madzhab : Aqidah Imam Abu Hanifah Tentang Tauhid

AQIDAH IMAM ABU HANIFAH
An-Nu’man bin Tsabit ~rahimahullah~

A. Pendapat Imam Abu Hanifah tentang Masalah Tauhid.

Pertama : Aqidah beliau tentang tauhid (pengesaan Allah) dan tentang tawassul syar’i serta kebatilan tawassul bid’i .

1. Imam Abu Hanifah berkata:

«لا ينبغي لأحد أن يدعو الله إلا به والدعاء المأذون فيه المأمور به ما استفيد من قوله تعالى: (وَلِلَّهِ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا وَذَرُوا الَّذِينَ يُلْحِدُونَ فِي أَسْمَائِهِ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ) [الأعراف: 180] …»

“Tidak pantas bagi seseorang untuk berdo’a kepada Allah kecuali dengan asma’ Allah. Baca lebih lanjut

Tanda-Tanda Kecil Kiamat | 11 Peperangan Dengan Bangsa ‘Ajam

11. PEPERANGAN DENGAN BANGSA ‘AJAM

‘Ajam adalah bangsa selain ‘Arab, bentuk tunggalnya ‘ajamiyyun seperti kata ‘arabiyyun bentuk jamaknya ‘Arab.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, bahwasanya Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تُقَاتِلُوا خُوزًا وَكَرْمَانَ مِنَ اْلأَعَاجِمِ حُمْرَ الْوُجُوهِ فُطْسَ اْلأُنُوفِ، صِغَارَ اْلأَعْيُنِ كَأَنَّ وُجُوهَهُمُ الْمَجَانُّ الْمُطْرَقَةُ، نِعَالُهُمُ الشَّعَرُ.

Tidak akan datang hari Kiamat hingga kalian memerangi bangsa Khuz dan bangsa Karman dari kalangan bangsa ‘Ajam, bermuka merah, berhidung hidung pesek, bermata sipit, wajah-wajah mereka bagaikan tameng yang dilapisi kulit dan terompah-terompah mereka terbuat dari bulu.” [Shahiih al-Bukhari, kitab al-Manaaqib, bab ‘Alaamatun Nubuwwah (VI/604, al-Fat-h).] Baca lebih lanjut

Serial Pengenalan Kitab-Kitab Tafsir 02 : An-Nukat Wal ‘Uyuun (Tafsir Al-Maawardiy)

annukat-wal-uyun

annukat-wal-uyun

Nama Mufassir
Beliau adalah Abu al-Hasan, ‘Ali bin Muhammad bin Habib al-Mawardi, al-Bashari, asy-Syafi’i.*

Nama Kitab
Ia menamakan kitab tafsirnya‘an-Nukat Wa al-‘Uyun’.’

Aqidahnya
Beliau seorang Mu’awwil (suka menakwil) yang memuat banyak sekali Ta’wil di dalam kitabnya. Di dalam sebagian tema, ia memiliih pendapat kaum Mu’tazilah, prinsip-prinsip akidah mereka yang rusak serta sepakat dengan mereka dalam masalah takdir. Karena itu, Imam adz-Dzahabi berkata di dalam kitabnya al-Mizan (Mizan al-I’tidal-red), “Shaduq pada dirinya sendiri, tetapi ia seorang penganut Mu’tazilah.”

Sikapnya Terhadap Hadits Dan Sanad
Beliau tidak menyebutkan sanad-sanad dan tidak merujuk riwayat-riwayat yang ada kepada para Mukharrij (pengarang kitab hadits), baik itu para pengarang enam kitab-kitab hadits induk atau pun selain mereka. Baca lebih lanjut

Tanda-Tanda Kecil Kiamat | 10 Memerangi Bangsa Turk

10. MEMERANGI BANGSA TURK

Tentang asal-usul bangsa Turk ada beberapa pendapat para ulama, di antaranya:

  1. Mereka adalah keturunan dari Yafits bin Nuh ‘Alaihissalam, dari keturunan inilah Ya’juj dan Ma’juj berasal, mereka adalah anak-anak paman mereka.
  2. Mereka berasal dari anak-anak Qanthura’, nama seorang budak wanita milik Ibrahim al-Khalil Shalawaatullaah wa Salaamuhu ‘alaihi, dan darinya lahir anak-anak yang merupakan nenek moyang bagi bangsa Cina dan Turk.
  3. Ada juga yang berpendapat bahwa mereka dari keturunan Tubba’.
  4. Dan ada yang mengatakan mereka berasal dari keturunan Afridun bin Sam bin Nuh ‘Alaihissalam.

Dikatakan negeri mereka adalah Turkistan, yaitu daerah antara Khurasan sampai ke Cina bagian barat dan dari bagian utara India sampai ujung al-Ma’mur. [Lihat an-Nihaayah fii Ghariibil Hadiits (IV/113), Tartiibul Qamuusil Muhiith (III/700), Ma’aalimus Sunan (VI/68), Mu’jamul Buldaan (II/23), an-Nihaayah/al-Fitan wal Malaahim (I/153) tahqiq Dr. Thaha Zaini, Fat-hul Baari (VI/104 dan 608), al-Isyaa’ah (hal. 35), dan al-Idzaa’ah (hal. 82).] Baca lebih lanjut

Tanda-Tanda Kecil Kiamat | 09 Munculnya Api Dari Hijaz

9. MUNCULNYA API DARI HIJAZ

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّـى تَخْرُجَ نَارٌ مِنْ أَرْضِ الْحِجَازِ تُضِيءُ أَعْنَـاقَ اْلإِبِلِ بِبُصْرَى.

“Tidak akan terjadi hari Kiamat hingga keluar api dari tanah Hijaz yang menerangi leher-leher unta di Bushra.” [Shahiih al-Bukhari, kitab al-Fitan bab Khuruujun Naar (XIII/78, al-Fat-h), dan Shahiih Muslim, kitab al-Fitan wa Asyraatus Saa’ah (XVIII/30, Syarh an-Nawawi).]

Bushra dengan huruf ba yang didhammahkan, akhirnya adalah alif maqsuurah, nama sebuah kota yang terkenal di Syam, dinamakan pula Hauran, jarak antara kota tersebut dengan Damasqus adalah tiga malam perjalanan. [Lihat kitab Mu’jamul Buldaan (I/441), Syarh an-Nawawi (XVIII/30), dan Fat-hul Baari (XIII/80).] Baca lebih lanjut