Rukun Kedua : Shalat | Sunnah-Sunnah Dalam Shalat


SUNNAH-SUNNAH SHALAT

Dalam shalat ada beberapa sunnah yang dianjurkan untuk kita kerjakan sehingga akan menambah banyak pahala kita. Diantaranya:

1. Mengangkat kedua tangan sejajar dengan bahu atau sejajar dengan kuping pada keadaan sebagai berikut: Ketika ber-takbiratul ihram; Ketika ruku’; Ketika bangkit dari ruku’; Ketika berdiri dari tasyahhud awal ke rakaat ketiga. Hal ini berdasarkan hadits Ibnu Umar:

أنّ النّبيّ صلّى الله عليه و سلّم كان إذا قام إلى الصّلاة رفع يديه حتّى يكونا حذوَ منكبيه، ثمّ يكبّر، فإذا أراد أن يركع رفعهما مثل ذلك، و إذا رفع رأسه من الرّكوع رفعهما كذلك

“Bahwasanya Nabi apabila beliau melaksanakan shalat, beliau mengangkat kedua tangannya sampai sejajar dengan kedua bahu beliau, kemudian membaca takbir. Apabila beliau ingin ruku’ beliau pun mengangkat kedua tangannya seperti itu, dan begitu pula kalau beliau bangkit dari ruku’.” (Muttafaq ‘alaih)

Adapun ketika berdiri untuk rakaat ketiga (setelah tasyahhud awwal), hal ini berdasarkan apa yang dilakukan Ibnu Umar, dimana beliau apabila berdiri dari rakaat kedua beliau mengangkat kedua tangannya. (HR. Al-Bukhari secara mauquf, Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata: Dan riwayat ini dihukumi marfu’). Dan Ibnu Umar menisbatkan hal tersebut kepada Nabi.

2. Meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri di atas dada atau di bawah dada dan di atas pusar. Hal ini berdasarkan perkataan Sahl bin Sa’ad :

كان النّاو يؤمرون أن يضع الرّجل يده على ذراعه اليسرى في الصّلاة

“Orang-orang di masa Nabi disuruh untuk meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri dalam shalat.” (HR. Al-Bukhari secara mauquf, Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata: Dan riwayat ini dihukumi marfu’))

Dan berdasarkan hadits Wail bin Hijr

صلّيت مع النّبيّ صلّى الله عليه و سلّم فوضع يده اليمنى على يده اليسرى على صدره

“Saya pernah shalat bersama Nabi kemudian beliau meletakkan tangan kanannya di atas tangan kiri di atas dadanya. ” (HR. Ibnu Khuzaimah, shahih)

3. Membaca do’a iftitah. Ada beberapa contoh do’a iftitah, di antaranya:

اللهم باعد بيني وبين خطاياي كما باعدت بين المشرق والمغرب اللهم نقني من خطاياي كما ينقى الثوب الأبيض من الدنس اللهم اغسلني من خطاياي بالماء والثلج والبرد

Yaa Allah, jauhkanlah jarak antara aku dan dosa-dosaku sebagaimana Engkau jauhkan jarak antara timur dan barat. Yaa Allah, bersihkanlah aku dari segala dosa-dosaku sebagaimana pakaian yang putih dibersihkan dari noda. Yaa Allah, basuhlah dosa-dosaku dengan air, es dan embun. ” (Muttafaq ‘alaih)

سبحانك اللهم وبحمدك وتبارك اسمك وتعالى جدك ولا إله غيرك

“Maha Suci Engkau yaa Allah, dan dengan memujiMu. Maha Suci namaMu dan Maha Tinggi kebesaranMu, dan tiada Ilah (yang berhak untuk diibadahi) selain Engkau. “(HR. Muslim secara mauquf (terhenti sanadnya) kepada Umar bin Khaththab. Diriwayatkan pula oleh Abu Daud, At-Tirmidzi dan Al-Hakim secara marfu’ (bersambung sanadnya) hingga kepada Nabi. Hadits ini shahih.).

4. Membaca isti’adzah pada rakaat pertama dan membaca basmalah dengan suara pelan pada tiap-tiap rakaat. Hal ini berdasarkan firman Allah :

فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ فَاسْتَعِذْ بِاللّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

“Maka apabila kamu membaca Al-Qur’an, maka hendaklah kamu memohon perlindungan kepada Allah dari setan yang terkutuk.” (An-Nahl: 98)

5. Membaca “aamiin” setelah membaca surat Al-Fatihah. Hal ini disunnahkan kepada setiap orang yang shalat, baik sebagai imam maupun makmum atau shalat sendirian. Hal ini berdasarkan hadits Rasulullah :

إذا قال الإمام: غير المغضوب عليهم ولا الضالين فقولوا: آمين فمن وافق تأمينه تأمين الملائكة غفر له ما تقدم من ذنبه

“Apabila imam membaca [] maka bacalah aamiin. Maka sesungguhnya barangsiapa yang bacaan aamiin-nya berbarengan dengan aamiin-nya malaikat, maka akan diampuni segala dosa-dosanya yang terdahulu.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim dengan maknanya)

Juga dikarenakan apabila Rasulullah membaca [غير المغضوب عليهم ولا الضالين] beliau membaca [آمين] “aamiin” dan beliau pun memanjangkan suaranya. (HR. Abu Daud dan At-Tirmidzi dari sahabat Wa’il bin Hijr dengan sanad shahih).

6. Membaca ayat setelah membaca surat Al-Fatihah. Dalam hal ini cukup dengan satu surat atau beberapa ayat Al-Qur’an pada dua rakaat shalat Shubuh dan dua rakaat pertama pada shalat Zhuhur, Ashar, Maghrib dan Isya. Hal ini berdsarkan hadits Rasulullah :

كان يقرأ في الظهر في الأوليين بأمّ الكتاب و سورتين و في الرّكعتين الأخريين بأمّ الكتاّب و كان يسمعهم الأية أحيانا

“Rasulullah ketika shalat Zhuhur membaca Ummul Kitab (Al-Fatihah) dan dua surat pada dua rakaat pertama, dan beliau membaca Ummul Kitab saja pada dua rakaat berikutnya dan terkadang beliau perdengarkan ayat (yang dibacanya) kepada para sahabat. ” (Muttafaq ‘alaih)

7. Mengeraskan bacaan Al-Fatihah dan surat pada waktu shalat jahriah (yang dikeraskan bacaannya) dan merendahkan suara pada shalat sirriah (yang dipelankan bacaannya).

Yaitu mengeraskan suara pada dua rakaat yang pertama pada shalat Maghrib dan Isya dan pada kedua rakaat shalat Shubuh. Dan merendahkan suara pada yang lainnya. Ini semuanya dalam pelaksanaan shalat fardhu, dan ini tsabit (dicontohkan) dan populer dari Rasulullah, baik secara perkataan maupun perbuatan. Adapun pada shalat sunnah, maka dianjurkan untuk merendahkan suara apabila dilaksanakan pada siang hari dan disunnahkan mengeraskan suara jika shalat sunnah itu dilaksanakan pada waktu malam hari, terkecuali apabila takut mengganggu orang lain dengan bacaannya itu, maka disunnahkan baginya untuk merendahkan suara ketika itu.

8. Memanjangkan bacaan pada shalat Shubuh, membaca dengan bacaan yang sedang pada shalat Zhuhur, Ashar dan Isya’, dan disunnahkan memendekkan bacaan pada shalat Maghrib. Hal ini berdasarkan hadits berikut:

عن سليمان بن يسار عن أبي هريرة رضي الله عنه قال: ما رأيت رجلا أشبه صلاة برسول الله صلى الله عليه و سلم من فلان لإمام بالمدينة. قال سليمان: فصلّيت خلفه، فكان يطيل الأليين من الظهر و يخفف الأخرتين، و يخفف العصر و يقرأ في الأوليين من المغرب بقصار المفصل و يقرأ في الأوليين من العشاء من وسط المفصل و يقرأ في غداة بطوال المفصل

“Dari Sulaiman bin Yasar, dari Abu Hurairah beliau berkata: “Aku tidak pernah melihat seseorang yang lebih mirip shalatnya dengan shalat Rasulullah daripada si Fulan —seorang imam di Madinah—.” Sulaiman berkata, ‘Kemudian aku shalat di belakang orang tersebut, dia memperpanjang bacaan pada dua rakaat pertama shalat Zhuhur dan mempercepat pada dua rakaat berikutnya. Mempercepat bacaan surat dalam shalat Ashar. Dan pada dua rakaat pertama shalat Maghrib ia membaca surat mufashshal yang pendek, sedang pada dua rakaat pertama shalat Isya’ ia membaca surat mufashshal yang sedang, selanjutnya pada shalat Shubuh ia membaca surat-surat mufashshal yang panjang’.” (HR. Ahmad dan An-Nasai, shahih)

Surat mufashshal dimulai dari surat Qaaf sampai An-Nâs. Adapun surat mufashshal yang panjang dari Qaaf sampai An-Naba’, surat mufashshal yang sedang dari An-Naba’ sampai Adh-Dhuha, sedangkan surat mufashshal yang pendek dari Adh-Dhuha sampai An-Nâs.

9. Cara duduk yang tsabit (diriwayatkan) dari Rasulullah dalam shalat adalah duduk iftirasy (bertumpu pada paha kiri) pada semua posisi duduk dan semua tasyahhud selain tasyahhud akhir.

Apabila ada dua tasyahhud dalam shalat itu, maka dia harus duduk tawarruk pada tasyahhud akhir. Hal ini berdasarkan perkataan Abu Hamid As-Sa’idi di hadapan para sahabat. Ketika ia menerangkan shalat Rasulullah di antaranya menyebutkan:

“Maka apabila beliau duduk setelah dua rakaat, beliau duduk di atas kaki kiri sambil menegakkan telapak kaki kanan, dan apabila beliau duduk pada rakaat akhir beliau majukan kaki kiri sambil menegakkan telapak kaki yang satunya, dan beliau duduk di lantai.” (HR. Al-Bukhari)

Dari penjelasan di atas dapat kita pahami apa arti iftirasy dan apa arti tawarruk.

  • Iftirasy: Yaitu duduk di atas kaki kiri sambil menegakkan telapak kaki kanan.
  • Tawarruk: Yaitu Meletakkan telapak kaki kiri di bawah betis kanan, kemudian mendudukkan pantat di alas/lantai dan menegakkan telapak kaki kanan.

Keterangan:
Rasulullah apabila duduk tasyahhud, beliau meletakkan tangan kirinya di atas paha kiri dan tangan kanannya di atas paha kanan, kemudian beliau menelunjukkan dengan jari telunjuk. (HR. Muslim)

Dan beliau tidak melebihkan pandangannya dari telunjuk itu. (HR. Abu Daud, shahih)

10. Berdo’a pada waktu sujud. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah :

ألا وإني نهيت أن أقرأ القرآن راكعا أو ساجدا فأما الركوع فعظموا فيه الرب عز وجل وأما السجود فاجتهدوا في الدعاء فقمن أن يستجاب لكم

“Ketahuilah! Sesungguhnya aku dilarang membaca Al-Qur’an ketika ruku’ dan sujud. Adapun yang dilakukan pada waktu ruku’ maka hendaklah kamu membesarkan Rabbmu dan pada waktu sujud maka hendaklah kamu bersungguh-sungguh berdo’a, niscaya dikabulkan do’amu.” (HR. Muslim)

11. Membaca shalawat untuk Nabi pada waktu tasyahhud akhir. Yaitu setelah membaca tasyahhud:

التحيات لله و الصلوات و الطيبات السلام عليك أيها النبي ورحمة الله  وبركاته السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين أشهد أن لا إله إلا الله  و أن محمدا عبده ورسوله

Lalu membaca:

اللّهمّ صلّ على محمّد و على آل محمّد كما صلّيت على إبراهيم و على آل إبراهيم، و بارك على محمّد و على آل محمّد كما باركت على إبراهيم و على آل إبراهيم، في العالمين إنك حميد مجيد

“Yaa Allah, bershalawatlah Engkau untuk Nabi Muhammad dan juga keluarganya sebagaimana Engkau bershalawat untuk Nabi Ibrahim dan keluarganya. Dan berkatilah Nabi Muhammad beserta keluarganya sebagaimana Engkau telah memberkati Nabi Ibrahim dan juga keluarganya pada sekalian alam, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Mulia.” (HR. Muslim dan lainnya dengan sand shahih)

12. Berdo’a setelah selesai dari membaca tasyahhud dan membaca shalawat untuk Nabi dengan do’a yang dicontohkan Rasulullah. Beliau bersabda:

إذا فرغ أحدكم من صلاته فليدع بأربع ثمّ ليدع بعد بما شاء : اللهم إني أعوذ بك من عذاب جهنم و عذاب القبر و فتنة المحيا والممات و فتنة المسيح الدجال

“Apabila salah seorang kamu selesai membaca shalawat, maka hendaklah ia berdo’a untuk meminta perlindungan dari empat hal, kemudian dia boleh berdo’a sekehendaknya,  keempat hal tersebut adalah: ‘Yaa Allah, aku berlindung kepadaMu dari siksa Neraka Jahannam, siksa kubur, fitnah hidup dan fitnah mati serta fitnah Al-Masih Ad-Dajjal’.” (HR. Al-Baihaqi, shahih)

13. Salam kedua ke kiri. Hal ini berdasarkan hadits riwayat Muslim:

أنّ رسول الله صلّى الله عليه و سلّم كان يسلّم عن يمينه و عن يساره حتّى يرى بياض خدّه

Bahwasanya Rasulullah melakukan salam ke kanan dan ke kiri sehingga terlihat putihnya pipi beliau.” (HR. Muslim)

14. Beberapa dzikir dan do’a setelah salam.

Telah diriwayatkan beberapa dzikir dan do’a setelah salam dari Rasulullah yang disunnahkan untuk dibaca. Di sini akan kami pilihkan beberapa dzikir dan do’a, di antaranya:

عن ثوبان رضي الله عنه قال : كان رسول الله صلّى الله عليه و سلّم إذا انصرف من صلاته استغفر ثلاثا، و قال: اللّهمّ أنت السلام و منك السلام تباركت يا ذا الجلال و الإكرام

Dari Tsauban, ia berkata: Rasulullah, apabila selesai shalat beliau membaca istighfar tiga kali dan membaca: ‘Yaa Allah Engkaulah Yang Maha Sejahtera dari Mu-lah kesejahteraan, Maha Suci Engkau wahai Rabb Yang Maha Agung dan Maha Mulia.” (HR. Muslim)

عن  معاذ بن جبل رضي الله عنه أنّ النّبيّ صلّى الله عليه و سلّم أخذ بيده يوما ثمّ قال : يا معاذ و الله إنّي لأحبّك، أوصيك يا معاذ لا تدعن في دبر كلّ صلاة أن تقول: اللّهمّ أعنّي على ذكرك و شكرك وحسن عبادتك

Dari Mu’adz bin Jabal, bahwasanya Nabi pada suatu hari memegang tangannya, kemudian bersabda, “Wahai Mu’adz, sesungguhnya aku mencintai kamu, aku berpesan kepadamu wahai Mu’adz, janganlah kamu tinggalkan setelah selesai shalat membaca do’a: “Yaa Allah, tolonglah aku didalam berdzikir, bersyukur dan beribadah dengan baik kepadamu”. (HR. Imam Ahmad, Abu Daud dan Al-Hakim, hadits shahih)

عن المغيرة بن شعبة رضي الله عنه رسول الله صلّى الله عليه و سلّم كان يقول دبر كلّ صلاة مكتوبة : لا إله إلاّ الله وحده لا شريك له، له الملك و له الحمد و هو على كلّ شيء قدير، اللّهمّ لا مانع لما أعطيت و لا معطي لما منعت و لا ينفع ذا الجدّ منك الجدّ

Dari Mughirah bin Syu’bah, bahwasanya Rasulullah membaca pada tiap selesai shalat fardhu: ‘Tiada sesembahan yang hak melainkan Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagiNya. MilikNya-lah kerajaan dan pujian, sedang Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yaa Allah tidak ada yang mampu mencegah apa yang Engkau berikan dan tidak ada yang mampu memberi apa yang Engkau cegah. Dan tidaklah berguna kekuasaan seseorang dari ancaman siksaMu’. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

عن أبي هريرة رضي الله عنه، أنّ النّبيّ صلّى الله عليه و سلّم قال : من سبّح الله في دبر كلّ صلاة ثلاثا و ثلاثين و حمد الله  ثلاثا و ثلاثين و كبّر الله ثلاثا و ثلاثين و قال تمام المائة لا إله إلاّ الله و حده لا شريك له، له الملك و له الحمد و هو على كلّ شيء قدير، غفر له خطاياه و إن كان مثل زبد البحر

Dari Abu Hurairah, bahwa Nabi bersabda, “Siapa yang membaca tasbih 33 kali dan tahmid 33 kali serta takbir 33 kali (jumlahnya menjadi 99), kemudian menggenapkan hitungan keseratus dengan bacaan: Tiada sesembahan yang haq melainkan Allah Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya. MilikNya kerajaan dan segala pujian, sedang Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu, maka akan diampuni kesalahan-kesalahannya sekalipun sebanyak buih di lautan’.” (HR. Muslim)

عن أبي أمامة رضي الله عنه، أنّ النّبيّ صلّى الله عليه و سلّم قال : من قرأ آية الكرسيّ دبر كلّ صلاة لم يمنعه من دخول الجنّة إلاّ أن يموت

Dari Abu Umamah, bahwa Nabi bersabda, “Barangsiapa membaca Ayat Kursi pada tiap-tiap selesai shalat, maka tidak ada lagi yang menghalanginya untuk masuk Surga hanya saja dia akan meninggal dunia.” (HR. An-Nasai, Ibnu Hibban dan Ath-Thabrani, shahih)

عن سعد بن أبي وقاص رضي الله عنه أنّه كان يعلّم بنيه هؤلاء الكلمات كما يعلّم المعلّم الغلمان الكتابة و يقول : إنّ رسول الله صلّى الله عليه و سلّم يتعوّذ بهنّ دبر الصلاة: اللّهمّ إنّي أعوذ بك من البخل و أعوذ بك من الجبن و أعوذ بك أن أردّ إلى أرذل العمر و أعوذ بك من فتنة الدنيا و أعوذ بك من فتنة الدنيا و أعوذ بك من عذاب القبر

Dari Sa’d bin Abi Waqqas, bahwasanya dia mengajari anak-anaknya beberapa bacaan sebagaimana halnya ketika seorang guru mengajari anak-anak menulis, dan dia berkata: ‘Sesungguhnya Rasulullah memohon perlindungan kepada Allah dengan membaca bacaan-bacaan tersebut pada tiap-tiap selesai shalat, yaitu: ‘Yaa Allah, aku berlindung kepadaMu dari sifat kikir dan pengecut. Aku berlindung kepadaMu agar aku tidak dijadikan pikun. Dan aku berlindung kepadaMu dari fitnah (cobaan) dunia dan dari siksa kubur’.” (HR. Al-Bukhari)

Sumber : Panduan Praktis Rukun Islam, Darul Haq, Jakarta. Cetakan I, Rajab 1422 H. / Oktober 2001 M.

Artikel TigaLandasanUtama.WordPress.Com

Dapatkan E-Book dan Ceramah Tentang Shalat pada halaman ini.

Penjelasan Lebih Rinci Tentang Tatacara Shalat Dilengkapi dengan Video Tutorial Shalat dapat Anda simak di Carasholat.Com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s